Free

Alasan The Fed Umumkan Pertahankan Suku Bunga

Meski telah diperkirakan sebelumnya The Fed akan mempertahankan tingkat suku bunga dalam pertemuan kali ini, Bloomberg melaporkan The Fed kembali mengisyaratkan keterbukaan untuk menurunkan suku bunga, meski tidak segera dilakukan.

Anggara Pernando

1 Feb 2024 - 14.53
A-
A+
Alasan The Fed Umumkan Pertahankan Suku Bunga

Ketua Federal Reserve Jerome Powell./Istimewa

Bisnis, JAKARTA - The Federal Reserve (The Fed) mengumumkan mempertahankan suku bunga dalam pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) hari ini, Kamis (31/1/2024) waktu Amerika Serikat.

The Fed memutuskan mempertahankan suku bunga acuan pada level 5,25%-5,5%. Kebijakan mempertahankan suku bunga acuan ini diambil oleh anggota komite dengan suara bulat

Meski telah diperkirakan sebelumnya The Fed akan mempertahankan tingkat suku bunga dalam pertemuan kali ini, Bloomberg melaporkan The Fed kembali mengisyaratkan keterbukaan untuk menurunkan suku bunga, meski tidak segera dilakukan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan dua hari mereka, para pejabat Fed membatalkan pernyataan mereka sebelumnya bahwa kenaikan suku bunga mungkin terjadi dan malah mengadopsi penilaian yang lebih adil terhadap jalur kebijakan di masa depan.

“Komite menilai bahwa risiko untuk mencapai tujuan lapangan kerja dan inflasi bergerak ke arah yang lebih seimbang,” ulas FOMC.

Disebutkan, para pengambil kebijakan bank sentral ini dalam mempertimbangkan penyesuaian apa pun terhadap kisaran target suku bunga dana federal, Komite akan secara hati-hati menilai data yang masuk, prospek yang berkembang, dan keseimbangan risiko.

Baca Juga : Fokus Menjaga Neraca Jasa Lewat Pariwisata 

Tak Mau Buru-Buru

Namun sebagai tanda bahwa para pejabat tidak terburu-buru menurunkan suku bunga, FOMC juga mengatakan “tidak memperkirakan akan tepat untuk mengurangi kisaran target sampai mereka memperoleh keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi bergerak secara berkelanjutan menuju 2%.”

The Fed juga menegaskan kembali niatnya untuk terus mengurangi neraca keuangannya sebanyak $95 miliar per bulan.

Dalam pernyataan pasca-pertemuan mereka, para pembuat kebijakan mengubah deskripsi mereka mengenai kegiatan ekonomi. Menyusul pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan pada kuartal keempat, komite tersebut menggambarkan aktivitas ekonomi “berkembang dengan kecepatan yang solid.”

Di antara perubahan lain dalam pernyataan tersebut, komite tersebut menghilangkan bahasa yang telah dimasukkan dalam beberapa bentuk sejak bulan Maret lalu, dengan menyebut sistem perbankan “sehat dan tangguh” dan memperingatkan bahwa kondisi kredit yang lebih ketat kemungkinan akan membebani perekonomian.

Ketua Jerome Powell akan mengadakan konferensi pers dengan wartawan pada pukul 14:30. di Washington.

Seperti biasa di awal tahun, pertemuan bulan Januari membawa rotasi pemilih baru ke FOMC, termasuk presiden bank regional The Fed di Atlanta, Cleveland, Richmond dan San Francisco.

FOMC juga menggunakan pertemuan pertamanya tahun ini untuk menegaskan kembali tujuan jangka panjang dan strategi kebijakan moneternya, termasuk komitmennya untuk mengejar target inflasi rata-rata 2%.

Komite juga memperbarui kebijakannya yang mengatur investasi dan perdagangan oleh staf dan pembuat kebijakan Fed. Hal ini memperluas jumlah staf Fed yang tunduk pada pembatasan paling ketat dan memperketat pembatasan pada semua staf yang memiliki akses terhadap informasi rahasia FOMC.

Baca Juga : Ekonomi China Belum Semringah di Awal Tahun

Secara keseluruhan, kinerja perekonomian lebih baik dari perkiraan pembuat kebijakan tahun lalu.

Inflasi turun lebih tajam, dengan kebijakan yang disukai The Fed pada akhir tahun ini sebesar 2,6%. Perekonomian berkembang lebih cepat, dengan produk domestik bruto naik 2,5%. Dan pasar tenaga kerja lebih kuat, dengan tingkat pengangguran pada bulan Desember mencapai 3,7%, secara umum sejalan dengan ketika pejabat Fed mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret 2022.

Biro Statistik Tenaga Kerja akan merilis data pasar kerja pada bulan Januari pada hari Jumat, yang merupakan data penting pertama tentang bagaimana kinerja perekonomian sejauh ini pada tahun 2024. Para ekonom mengantisipasi laporan yang secara umum solid, dengan pertumbuhan gaji sedikit melambat dan pengangguran meningkat. agak.

Menjelang pertemuan hari Rabu, para pembuat kebijakan menyatakan bahwa mereka bersedia untuk mulai mempertimbangkan penurunan suku bunga sambil menolak harapan investor akan penurunan suku bunga yang besar dan segera.

Baca Juga : The Fed Tahan Suku Bunga, Powell Tepis Rencana Penurunan pada Maret 2024 

“Dengan aktivitas ekonomi dan pasar tenaga kerja dalam kondisi yang baik dan inflasi turun secara bertahap menjadi 2%, saya tidak melihat alasan untuk mengambil tindakan secepat atau memotong secepat di masa lalu,” kata Gubernur Fed Christopher Waller di acara Brookings Institution pada bulan Januari. 16.

Pada bulan Desember, para pembuat kebijakan memproyeksikan penurunan kumulatif sebesar 75 basis poin pada tahun ini, menurut perkiraan median mereka. Mereka selanjutnya akan memperbarui perkiraan tersebut pada bulan Maret.

The Fed sedang mencoba untuk mencapai sesuatu yang bisa dibilang hanya berhasil dilakukan sekali dalam lebih dari 100 tahun sejarahnya: mengendalikan inflasi melalui pengetatan kredit tanpa membuat AS jatuh ke dalam resesi.

Terlebih lagi, mereka berupaya menyelesaikan tugas tersebut pada tahun pemilihan presiden dan di negara yang terpecah belah secara politik.

Beberapa anggota parlemen Partai Demokrat – termasuk Ketua Komite Perbankan Senat Sherrod Brown, dan Senator Massachusetts dan mantan calon presiden Elizabeth Warren – menulis surat kepada Powell minggu ini untuk mendesaknya menurunkan suku bunga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Rinaldi Azka
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.