Bank Dunia Wanti-Wanti Program Makan Siang Gratis

Pemerintah telah menargetkan defisit pada 2025 sebesar 2,45% hingga 2,8%. Lebih tinggi dari target awal 2024 yang sebesar 2,29%.

Annasa Rizki Kamalina

28 Feb 2024 - 18.42
A-
A+
Bank Dunia Wanti-Wanti Program Makan Siang Gratis

Warga sedang mengantre makan gratis. Bisnis/Arief Hermawan. P

Bisnis, JAKARTA – Bank Dunia dan ekonom mewanti-wanti pemerintah terkait pelebaran defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akibat keberadaan program makan siang gratis

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan bahwa pemerintah telah menargetkan defisit pada 2025 sebesar 2,45% hingga 2,8%. Lebih tinggi dari target awal 2024 yang sebesar 2,29%. 

Melihat kondisi ini, Kepala Perwakilan Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste Satu Kahkonen menyoroti pemerintah perlu menyiapkan rencana dan anggaran yang benar-benar matang dari program milik pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka. 

Baca juga: Kembali ke Jalur Defisit, Neraca Transaksi Berjalan RI di 2024

Untuk itu, Satu meminta pemerintah Indonesia dengan segala kebijakan yang ada, untuk tetap mematuhi batas atas defisit di angka maksimal 3%.

“Kami berharap Indonesia mematuhi batas defisit fiskal 3% dari PDB yang ditentukan dalam undang-undang, dan juga mempertahankan stabilitas makroekonomi dan stabilitas fiskal,” ujarnya kepada wartawan di Kantor Kementerian Koordinator bidang Perekonomian, Selasa (27/2/2024). 

Mengacu Undang-Undang (UU) No. 17/ 2003 tentang Keuangan Negara, defisit APBN dibatasi maksimal 3% dari produk domestik bruto (PDB). Sedangkan jumlah pinjaman pemerintah pusat dibatasi maksimal 60% dari PDB.

 Ilustrasi program makan siang gratis yang diusung oleh pasangan Prabowo-Gibran. Dok Freepik 

Direktur Eksekutif Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira turut mewanti-wanti program yang membutuhkan anggaran ratusan triliun tersebut dapat mendorong defisit lebih tinggi dari yang pemerintah targetkan. 

Hal tersebut sangat mungkin terjadi apabila pemerintah tidak menerapkan realokasi anggaran dengan baik. 

“Kalau angggaran program makan siang gratis tanpa realokasi anggaran signifikan, maka dikhawatirkan defisit anggaran dapat sebesar 3%-3,2% terhadap PDB,” ujarnya, Senin (26/2/2024). 

Baca juga: Bank Dunia & Ekonom Wanti-Wanti Dampak Makan Siang Gratis Prabowo ke Defisit APBN

Pasalnya, bila mengambil anggaran dari pos belanja lainnya, misalnya bantuan sosial, tidak menutup kemungkinan akan berdampak terhadap daya beli masyarakat atau bahkan pelemahan pertumbuhan ekonomi. 

Padahal, pemerintah tengah menggenjot dan menjaga ekonomi di tengah pelemahan harga komoditas dan pelemahan ekonomi negara mitra dagang. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.