Blok Rokan Setelah Ditinggal Chevron

Pertamina Hulu Rokan (PHR) berupaya meningkatkan produksi minyak di Wilayah Kerja (WK) Rokan untuk mengejar 1 juta barel pada 2030.

Arif Gunawan

14 Okt 2023 - 15.47
A-
A+
Blok Rokan Setelah Ditinggal Chevron

Fasilitas produksi Blok Rokan. /Dok. SKK Migas.

Bisnis, PEKANBARU – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) berupaya meningkatkan produksi minyak di Wilayah Kerja (WK) Rokan. Lokasi tersebut kembali dikelola negara setelah PHR mengambil alih dari PT Chevron Pacific Indonesia pada 2021.

Langkah ini sebagai bagian dari ikhtiar pencapaian target 1 juta barel minyak per hari (BOPD) pada 2030. Terbaru, PHR mengupayakan menghidupkan kembali sumur-sumur yang sudah tidak aktif dalam WK Rokan.

EVP Upstream Business PHR WK Rokan Edwil Suzandi mengatakan, pihaknya gencar melakukan optimalisasi idle well di WK Rokan, baik untuk sumur penghasil minyak ringan atau Sumatra Light Oil (SLO), maupun sumur penghasil minyak berat atau Heavy Oil (HO).

Baca juga: Temuan Migas Terbesar di Dunia ada di Indonesia

“Berbagai upaya kami lakukan untuk memaksimalkan sumur-sumur yang ada di WK Rokan, termasuk sumur non-aktif (idle well). Di antaranya dengan memperpanjang umur sumur atau well intervention dengan cara melakukan pelubangan dinding sumur (perforasi) dan melakukan perawatan hingga pembersihan sumur. Kami juga lakukan pengecekan baik itu evaluasi maupun koreksi kerusakan kerusakan pada sumur (well stimulation) agar bisa berproduksi dengan maksimal,” kata Edwil, Jumat (13/10/2023).

Tak hanya itu, lanjut Edwil, PHR juga memanfaatkan teknologi optimalisasi sumur dengan mengangkat materi migas (hidrokarbon) dari dalam sumur ke permukaan atau disebut artificial lift optimization. Langkah lainnya, mencegah agar pasir tidak ikut terproduksi bersama migas (sand control).


Fasilitas produksi Blok Rokan. /Dok. SKK Migas

“Selain itu, metode optimalisasi sumur lainnya yakni dengan cara melakukan konversi sumur yang tadinya sumur produksi menjadi sumur injeksi. Kita juga lakukan workover atau kerja ulang pindah lapisan terhadap sumur yang ada untuk mendapatkan produksi minyak yang lebih baik,” kata Edwil. 

Edwil menambahkan, untuk saat ini jumlah idle well di WK Rokan yang diaktifkan kembali oleh PHR telah mencapai 601 sumur. Jumlah ini dihitung sejak alih kelola WK Rokan pada Agustus 2021 hingga 2023 berjalan.

“PHR juga melakukan kerja sama dengan berbagai pihak, termasuk melakukan studi dengan pihak universitas untuk evaluasi sumur-sumur idle. Berbagai upaya ini kami lakukan dalam peran PHR sebagai penopang energi nasional dan upaya pencapaian target 1 juta BOPD di tahun 2030,” kata Edwil.

Baca juga: Mencari Dana Jumbo Transisi Energi di Tengah Ketidakpastian JETP

Selain itu, lanjut Edwil, PHR juga melakukan re-assessment (penilaian ulang) sumur lama dengan konsep baru. Di antaranya re-assessment reservoir management (pengelolaan cadangan) agar memberikan peluang penghasil minyak yang sebelumnya tidak teridentifikasi. 

PHR juga menerapkan pengelolaan cadangan minyak bumi yang terintegrasi (integrated reservoir management) dalam mencari peluang di sumur-sumur yang sudah tua (mature/brown field).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.