Bursa Turun Tangan di Tengah Isu ‘Merger’ GOTO-Grab

Berdasarkan keterbukaan informasi terakhir dari GOTO, hanya terkait dengan divestasi saham Tokopedia ke Tiktok sebesar 75%.

Artha Adventy

12 Feb 2024 - 19.51
A-
A+
Bursa Turun Tangan di Tengah Isu ‘Merger’ GOTO-Grab

Mitra Gojek dan Grab sedang menunggu penumpang. Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) akan meminta penjelasan kepada PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) tekait dengan isu merger dengan Grab Holdings Ltd. (GRAB). 

Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia I Gede Nyoman Yetna mengatakan pihaknya akan mengirimkan permintaan penjelasan terkait dengan isu merger dua raksasa teknologi itu. 

"Kalau yang rumor, pasti kami akan follow up dalam bentuk permintaan penjelasan. Saya tidak komentar merger yang belum disampaikan," kata Nyoman di Bursa Efek, Senin (12/2/2024). 

Baca juga: Laba Vale (INCO) Tumbuh 36,89%, Pendapatan Naik 4,48%

Nyoman mengatakan sampai dengan saat ini, keterbukaan informasi terakhir dari GOTO hanya terkait dengan divestasi saham Tokopedia ke Tiktok sebesar 75%. 

Pada pemberitaan Bisnis sebelumnya, PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) dan Grab Holdings Ltd. (GRAB) dikabarkan membuka kembali potensi merger dengan kapitalisasi pasar diperkirakan menembus Rp304,66 triliun. 

Sumber Bloomberg yang dikutip bisnis.com menyebutkan merger keduanya masih dalam tahap diskusi awal. Kombinasi keduanya memiliki potensi besar karena melayani berbagai kebutuhan transportasi hingga pengantaran makanan bagi 650 juta orang dalam kawasan.

 

 

Dilihat dari besaran kapitalisasi pasar, GOTO mencatatkan market cap sebesar Rp100,92 triliun per 7 Februari 2024. Adapun Grab memiliki kapitalisasi pasar sebesar US$12,99 miliar atau setara Rp203,74 triliun (kurs jisdor Rp15.685). 

Dengan begitu, bila keduanya merger kapitalisasi pasar diperkirakan menembus Rp304,66 triliun.

Baca juga: Isu GOTO-Grab Merger, Bursa Tagih Penjelasan

Sebagai informasi, kapitalisasi pasar keduanya telah jauh merosot bila dibandingkan dengan saat pertama kali keduanya IPO. GRAB mengantongi dana IPO mencapai US$4,5 miliar atau sekitar Rp 64 triliun, dengan valuasi pasar mencapai US$39,6 miliar atau setara Rp578,4 triliun.

Berdasarkan catatan Bisnis, market cap GOTO terus susut sejak pertama kali diperdagangkan di Bursa. Pada hari perdananya melantai di BEI, market cap GOTO menyentuh Rp400 triliun, dan sempat menyentuh angka Rp466 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.