Dana Rp800 Juta OCBC (NISP) untuk ‘Buyback’ Saham

OCBC menjelaskan tujuan buyback saham itu dalam rangka pemberian remunerasi yang bersifat variable atas kinerja tahun 2023 kepada manajemen dan karyawan.

Fahmi Ahmad Burhan

25 Jan 2024 - 12.24
A-
A+
Dana Rp800 Juta OCBC (NISP) untuk ‘Buyback’ Saham

Petugas berbincang dengan nasabah di kantor cabang PT Bank OCBC NISP Tbk di Jakarta. Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis, JAKARTA – PT Bank OCBC NISP Tbk. (NISP) berencana untuk menggelar pembelian kembali (buyback) saham dengan nilai biaya sebanyak Rp800 juta. 

Berdasarkan keterbukaan informasi, Manajemen OCBC menjelaskan tujuan buyback saham itu dalam rangka pemberian remunerasi yang bersifat variable atas kinerja tahun 2023 kepada manajemen dan karyawan.

Adapun, pelaksanaan buyback saham itu mengacu pada Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) No. 29 tahun 2023 tentang Pembelian Kembali Saham yang Dikeluarkan oleh Perusahaan Terbuka 

Baca juga: Menanti Kokok Emiten Unggas Kembali Nyaring

"Buyback saham akan dilaksanakan dengan mengikuti dan tunduk kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku," tulis Manajemen OCBC di keterbukaan informasi pada Rabu (24/1/2024).

Sebelum menggelar buyback saham, emiten bank berkode NISP ini berencana untuk menggelar rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) pada 18 Maret 2024. Pelaksanaan buyback kemudian mengacu ketentuan otoritas, digelar dalam waktu paling lama 12 bulan sejak disetujui di RUPST.

NISP menyiapkan biaya untuk melakukan pembelian kembali saham dengan nilai maksimal Rp800 juta, termasuk komisi perantara pedagang efek dan biaya-biaya lainnya yang terkait.



Setelah buyback saham digelar, perseroan akan melakukan pengalihan saham hasil pembelian kembali untuk pemberian remunerasi yang bersifat variabel dengan jumlah 402.000 lembar saham.

Manajemen OCBC menjelaskan bahwa pelaksanaan transaksi pembelian kembali saham perseroan tidak akan memberikan dampak negatif yang material terhadap kegiatan usaha. 

Hal ini mengingat NISP memiliki modal kerja dan arus kas yang cukup untuk melakukan pembiayaan transaksi bersamaan dengan kegiatan usaha perseroan.

Baca juga: OCBC (NISP) Siapkan Dana Rp800 Juta untuk Buyback Saham

Setidaknya hingga kuartal III/2023, NISP telah membukukan laba bersih secara konsolidasi sebesar Rp3,05 triliun, naik 20% secara tahunan (year-on-year/YoY) dibandingkan perolehan laba bersih pada periode yang sama tahun sebelumnya Rp2,54 triliun. 

NISP juga mencatatkan aset konsolidasi sebesar Rp247 triliun, naik 12% dari tahun sebelumnya pada periode yang sama.

Kinerja aset bank terdorong oleh penyaluran kredit yang naik 10% YoY menjadi Rp144,7 triliun pada kuartal III/2023. Dari sisi pendanaan, OCBC NISP telah meraup dana pihak ketiga (DPK) sebesar Rp184,24 triliun pada kuartal III/2023, naik 14% YoY. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.