El Nino Diprediksi Turunkan Produksi Gula Hingga 30%

Asosiasi Gula Indonesia (AGI) memperkirakan produksi gula dapat turun hingga 30 persen karena terdampak El Nino.

Anitana Widya Puspa

24 Okt 2023 - 14.57
A-
A+
El Nino Diprediksi Turunkan Produksi Gula Hingga 30%

Buruh menurunkan muatan gula pasir dari kapal Pinisi yang dikirim dari Sulawesi Tenggara, di Pelabuhan Paotere Makassar, Sulawesi Selatan. Bisnis/Paulus Tandi Bone.

Bisnis, JAKARTA – Asosiasi Gula Indonesia (AGI) memperkirakan produksi gula dapat turun hingga 30 persen dengan kecenderungan harga yang naik saat ini karena faktor iklim El Nino.

Direktur Eksekutif AGI Budi Hidayat menjelaskan saat ini jumlah konsumsi gula domestik rata-rata setiap bulan diperkirakan mencapai 250.000 ton. Sementara itu, jumlah produksi gula konsumsi sebesar 2,4 juta ton.

Dia memaparkan kebutuhan impor gula konsumsi setiap tahun tidaklah sama. Kebutuhan tersebut bergantung kepada realisasi jumlah produksi. Selain itu juga ditentukan dalam rapat koordinasi dengan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian yang juga dihadiri oleh seluruh kementerian terkait.

Namun, untuk tahun ini jumlah produksi belum final karena beberapa pabrik gula masih dalam masa giling. Harga gula saat ini juga cenderung naik, sesuai dengan hukum pasar antara penawaran, permintaan, dan stok yang ada.

Baca juga: Stok Beras Diklaim Cukup Sampai Awal 2024

“Ada kecenderungan harga naik saat ini karena iklim El Nino. Jumlah produksi dapat turun hingga sebesar 30 persen,” kata Budi kepada Bisnis, Senin (23/10/2023).

Guna mengendalikannya, harga acuan gula telah diatur oleh Badan Pangan Nasional (Bapanas) di tingkat produsen yaitu Rp12.500 per kg dan untuk eceran Rp14.500 per kg. 

Sementara itu, Tenaga ahli AGI, Yayi Yusriyadi, menyebut bahwa kebutuhan gula domestik per tahun sekitar 6,7 juta ton. Perinciannya, untuk konsumsi atau gula kristal putih (GKP) sekitar 3,3 juta ton dan industri makanan minuman atau gula kristal rafinasi (GKR) sekitar 3,4 juta ton.

Di sisi lain, produksi gula dalam negeri berkisar 2,3 juta ton GKP. Dengan demikian, kekurangan jumlah yang perlu diimpor adalah sekitar 4,4 juta ton. Umumnya impor dilakukan dalam bentuk gula mentah yang diolah oleh pabrik gula rafinasi menjadi GKR dan oleh pabrik gula berbasis tebu untuk GKP.

Namun, keputusan besaran impor juga ditentukan perhitungan neraca agar harga gula terkendali. Tercatat, produksi gula GKP per 15 September 2023 mencapai 2,04 juta ton.

Yayi juga melihat saat ini harga gula dunia sangat tinggi sekitar $cent 26/lb. Harga ini dua kali lebih tinggi dari harga 3 tahun yang lalu. Hal ini banyak dipengaruhi oleh adanya iklim El Nino (kering) dan juga ketegangan/perang sejumlah negara. 


Ilustrasi gula - Istimewa

Menurutnya, tingginya harga gula dunia menyebabkan jumlah gula diimpor masih rendah, sehingga bila tidak ada kebijakan pengamanan stok gula, dimungkinkan harga gula akan naik signifikan, bisa di atas Rp17.000. Sebagai informasi, harga gula di Jawa rata-rata saat ini berkisar Rp14.500 -16.000 per kg.

Sementara khusus gula konsumsi rumah tangga berkisar 6,7 kg/kapita/tahun dan di kalangan bawah disekitar 4 kg. Dengan demikian, pengaruh harga gula kecil terhadap perubahan pola konsumsi masyarakat.

“Pengaruh yang besar adalah apabila harga bahan-bahan pokok lain naik, menyebabkan konsumsi gula akan turun karena mengutamakan untuk  kebutuhan lebih primer,” ujarnya.

Baca juga: Penyebab Lambat Realisasi Impor Gula

Sesuai imbauan Bapanas, jelasnya, harga gula di tingkat petani minimal Rp12.500/kg. Alhasil, mulai Agustus tahun ini, harga gula petani terangkat dan harga tebu pun naik. Hal ini memberikan dampak positif antusias petani menanam tebu.

“Jadi saat ini harga gula lelang petani yang layak paling berpengaruh animo petani menanam tebu,” terangnya.

Di sisi lain, harga produksi terus meningkat baik tenaga kerja maupun bahan seperti pupuk dan benih. Produksi tebu yang juga turun akibat El Nino, sehingga dia meyakini penaikan harga saat ini adalah untuk menjaga agar pendapatan petani terjaga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.