Inggris Terjebak Resesi dan Inflasi Tinggi

Perekonomian Inggris yang menyusut dapat meningkatkan tekanan pada Gubernur Bank of England (BOE) Andrew Bailey dan rekan-rekannya untuk meninggalkan retorika kenaikan suku bunga.

Annasa Rizki Kamalina

24 Des 2023 - 22.25
A-
A+
Inggris Terjebak Resesi dan Inflasi Tinggi

Ilustrasi (Canva)

Bisnis, JAKARTA - Perekonomian Inggris secara tak terduga menyusut pada kuartal III/2023, turun ke angka -0,1% dari posisi kuartal sebelumnya di level 0%. Hal itu ikut mendorong kemungkinan pemangkasan suku bunga oleh Bank of England. 

Hasil itu memperlihatkan ekonom berekspektasi terlalu tinggi dan memperkuat kemungkinan Inggris sudah berada dalam resesi dan memicu spekulasi Bank of England akan memangkas suku bunga secepatnya pada musim semi, seperti dilaporkan Bisnis.com yang melansir Bloomberg pada Minggu (24/12/2023). 

Ekonom Inggris di Capital Economics Ashley Webb menyampaikan kondisi ini menunjukkan resesi yang paling ringan mungkin telah dimulai pada kuartal ketiga. 

“Ke depan, survei aktivitas terbaru menunjukkan pertumbuhan PDB yang lemah pada kuartal keempat juga," ujarnya. 

Revisi untuk kuartal ketiga menempatkan Inggris pada risiko resesi teknis, dua kuartal penurunan PDB atau kemerosotan yang lebih panjang. Pada kuartal I/2023, ekonomi Inggris berada di angka 0,3%, yang kemudian turun ke 0% dan -0,1%. 

Output turun 0,3% di bulan Oktober dalam basis bulan ke bulan, menempatkan ekonomi di jalur yang tepat untuk menyusut di kuartal keempat kecuali jika berhasil memulihkan posisi yang hilang di bulan November dan Desember. 

Angka-angka ini dapat meningkatkan tekanan pada Gubernur Bank of England (BOE) Andrew Bailey dan rekan-rekannya untuk meninggalkan retorika kenaikan suku bunga yang lebih tinggi dan mulai menurunkan suku bunga.

Para investor menanggapi data tersebut dengan menambah taruhan mereka pada pivot BOE. Hampir sepenuhnya menetapkan harga dalam pemotongan enam poin seperempat, dengan pengurangan dimulai pada Mei 2024. 

Gilt menguat pada pembukaan, dengan imbal hasil 10 tahun tergelincir satu basis poin menjadi 3,51%. Pound sterling sedikit berubah.

Penurunan peringkat ini juga merupakan berita buruk bagi Perdana Menteri Rishi Sunak karena dia bersiap-siap untuk pemilihan umum tahun depan. 

Sunak menjadikan pertumbuhan ekonomi sebagai janji utama di awal tahun ini dan mendesak para pemilih untuk meminta pertanggungjawabannya.

Kanselir Bendahara Jeremy Hunt menyampaikan prospek jangka menengah untuk ekonomi Inggris jauh lebih optimis daripada angka-angka ini. 

"Kami telah melihat inflasi turun lagi minggu ini, dan OBR memperkirakan langkah-langkah dalam Pernyataan Musim Gugur, termasuk pemotongan pajak bisnis terbesar dalam sejarah Inggris modern dan pemotongan pajak untuk 29 juta orang yang bekerja, akan memberikan dorongan terbesar untuk potensi pertumbuhan yang tercatat," jelasnya. 

Penjualan meningkat secara keseluruhan karena konsumen mengambil keuntungan dari promosi Black Friday yang lebih awal dari biasanya dan diskon yang lebih luas. Ini berarti penjualan ritel akan berkontribusi pada PDB pada kuartal keempat kecuali jika mereka turun 0,7% atau lebih di bulan Desember.

Ekonom Bloomberg Niraj Shah menyampaikan penjualan ritel Inggris tumbuh jauh lebih besar dari yang diperkirakan pada November, didukung oleh pembayaran biaya hidup satu kali dan diskon besar-besaran selama penjualan Black Friday. 

Baca juga: Inggris Terpukul oleh Lambatnya Permintaan Konsumen dan Inflasi

“Namun, gambaran yang lebih besar adalah di mana belanja konsumen akan tetap berada di bawah tekanan karena suku bunga yang lebih tinggi menggerogoti anggaran rumah tangga meskipun pertumbuhan upah melampaui inflasi," katanya. 

Sementara itu, saat ini para ekonom sektor swasta dan BOE memperkirakan PDB akan flat pada kuartal IV/2023. 

Penurunan PDB disebabkan oleh sektor jasa yang menyumbang empat perlima dari output Inggris. Jasa menyusut 0,2%, lebih dari mengimbangi pertumbuhan 0,4% di sektor konstruksi dan 0,1% di sektor produksi. Dalam sektor produksi, manufaktur tumbuh 0,1%.

Laporan selanjutnya menunjukkan produksi film, teknik dan desain, dan telekomunikasi, semuanya berkinerja di bawah dari yang ekonom perkirakan.

Sementara itu, angka-angka hari Jumat menunjukkan pendapatan riil yang dapat dibelanjakan naik 0,4% menyusul pertumbuhan 2,3% pada kuartal kedua, sebuah tanda bahwa tekanan biaya hidup pada konsumen mulai berkurang. 

Rasio tabungan, proporsi pendapatan yang tersisa setelah dibelanjakan untuk barang dan jasa, naik menjadi 10,1% dari 9,5%

Defisit neraca berjalan menyempit menjadi 17,2 miliar pound sterling dari revisi 24 miliar pound sterling. 

Penjualan di toko-toko perlengkapan rumah tangga sangat kuat di bulan lalu, naik 3,5% menyusul penurunan 2,6% di bulan Oktober. Hal ini terutama disebabkan oleh pertumbuhan yang kuat di toko-toko furnitur dan lampu. Toko-toko komputer, peralatan olahraga dan toko mainan dan toko kosmetik juga melaporkan pertumbuhan yang kuat.

Meskipun begitu, para peritel memiliki beberapa alasan untuk optimis tentang tahun baru. Upah sekarang tumbuh lebih cepat daripada harga, kepercayaan konsumen meningkat, seperti yang dilaporkan oleh GfK, dan pemotongan asuransi nasional, pajak gaji, akan menghemat ratusan pound sterling bagi para pekerja saat diberlakukan pada bulan Januari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Nindya Aldila

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.