Jerman Siap Kucurkan Rp28 Triliun untuk Energi Hijau Indonesia

Sekitar 2 pekan terakhir, pemerintah Jerman juga telah mengguyur dana untuk proyek energi terbarukan. Pengembangan EBT tersebut dilakukan bersama dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Rayful Mudassir

30 Nov 2021 - 12.13
A-
A+
Jerman Siap Kucurkan Rp28 Triliun untuk Energi Hijau Indonesia

Suasana Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Kabupaten Sidrap Sulawesi Selatan, Selasa (12/10/2021). Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN (Persero) 2021-2030 mengamanatkan pengembangan energi baru terbarukan sebesar 51,6 persen dan energi fosil 48,4 persen. Bisnis/Paulus Tandi Bone

Bisnis, JAKARTA — Pemerintah Jerman menyiapkan dana sekitar US$2 miliar atau setara dengan Rp28 triliun untuk mendukung proyek energi hijau di Tanah Air, sejalan dengan komitmen Indonesia mengembangkan energi baru dan terbarukan (EBT).

Duta Besar Jerman untuk Indonesia, Asean, dan Timor Leste Ina Lepel mengatakan bahwa negara tersebut secara aktif mendukung transisi energi yang tersebar di Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, hingga Nusa Tenggara.

“Dukungan [dilakukan] pada proyek pengembangan geothermal [panas bumi], hydropower, [dan disentralisasi] minihydro, dan PLTS. Kami juga mendukung pelatihan keterampilan,” katanya saat webinar Indonesian-German Renewable Energy Day 2021, Selasa (30/11/2021).

Dia memaparkan bahwa sekitar 2 pekan terakhir, pemerintah Jerman juga telah mengguyur dana untuk proyek energi terbarukan. Pengembangan EBT tersebut dilakukan bersama dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Dalam prosesnya, Jerman membuat program khusus elektrifikasi untuk menjalankan kolaborasi dalam pengembangan pembangkit listrik. Kerja sama dengan sektor swasta juga dilakukan terkait dengan energi terbarukan di dalam negeri.

“Kami mendukung industri yang menggunakan energi di sektor swasta untuk menggunakan efisiensi energi,” tuturnya.

Selain itu, Dubes Jerman juga mengakui bahwa Indonesia telah menjadi mitra global dalam komitmennya mengembangan EBT. Menurut dia, komitmen transisi energi tersebut akan meningkatkan permintaan untuk pembangkit listrik, baik angin maupun surya.

Sementara itu, Direktur Jenderal EBTKE Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan bahwa Indonesia menghadapi tantangan tersendiri dalam menyediakan tenaga listrik dan layanan energi modern.

“Dalam hal ini pembangkit listrik dari EBT sangat penting berkontribusi pada capaian energi hijau. Kami sedang mengupayakan besaran energi terbarukan melalui konsep desentralisasi,” katanya.

Pemerintah telah mematok target bauran energi bersih mencapai 23% pada 2025. Upaya tersebut, kata Dadan, harus diiringi dengan peningkatan permintaan dan suplai energi dari EBT.

Selain itu, dalam upaya desentralisasi, pemerintah akan berkontribusi dalam penurunan emisi gas rumah kaca untuk meningkatkan penggunaan EBT. Proyek tersebut dapat dilihat dari rencana PLN mengonversi sekitar 500 MW listrik dari energi batu bara ke energi hijau. 

Editor: Ibeth Nurbaiti*

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.