Kepak Sayap AirAsia Menambah Penerbangan Langsung ke Malaysia

Rute penerbangan langsung Jakarta-Kota Kinabalu, Malaysia itu akan beroperasi pada 6 Februari 2024. Rute itu menjadi penerbangan internasional pertama pada tahun 2024.

Rizqi Rajendra

29 Jan 2024 - 19.21
A-
A+
Kepak Sayap AirAsia Menambah Penerbangan Langsung ke Malaysia

Maskapai AirAsia. /Bisnis

Bisnis, JAKARTA – Maskapai penerbangan PT AirAsia Indonesia Tbk. (CMPP) membuka rute internasional baru ke Malaysia sebagai strategi memaksimalkan peluang dari banyaknya wisatawan ke Negeri Jiran.

Head of Government Relations & Corporate Communications AirAsia Indonesia, Eddy Krismeidi Soemawilaga mengatakan rute penerbangan langsung Jakarta-Kota Kinabalu, Malaysia itu akan beroperasi pada 6 Februari 2024. Rute itu menjadi rute internasional pertama pada tahun 2024.

"Rute ini sekaligus menandai komitmen Indonesia AirAsia untuk mendukung pemerintah Indonesia dan Malaysia khususnya negara bagian Sabah dalam meningkatkan konektivitas dan mendorong peningkatan dalam sektor pariwisata," ujar Eddy dalam keterangannya dikutip Senin, (29/1/2024).

Baca juga: Maskapai Agresif Buka Rute Baru Di Tengah Keterbatasan Pesawat

AirAsia Indonesia rute Jakarta-Kota Kinabalu akan terbang perdana pada tanggal 6 Februari 2024 dengan frekuensi sebanyak 3x dalam seminggu yaitu pada Selasa, Kamis, dan Sabtu menggunakan pesawat Airbus A320 berkapasitas 180 penumpang.

Lebih lanjut dia mengatakan, rute baru yang akan dioperasikan ini merupakan rute internasional ke-5 yang menghubungkan Jakarta ke negara bagian Malaysia di antaranya Kuala Lumpur, Penang, Johor Bahru, dan Kuching yang diluncurkan tahun lalu dengan jumlah keterisian 100% untuk penerbangan perdana rute Jakarta-Kuching.

Adapun, mengacu data Sabah Tourism Board mencatat kunjungan turis Indonesia ke Sabah selama periode Januari—November tahun 2023 sebanyak 78.693 kunjungan. Sementara selama tahun 2022 sebanyak 35.982 kunjungan. 

 

 

Dari data tersebut, selama setahun jumlah wisatawan dari Indonesia menuju Sabah, Malaysia mengalami peningkatan sebesar 147,8% seiring dengan pulihnya sektor pariwisata di kedua negara.

Begitu pun sebaliknya. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia, wisatawan asal Malaysia menduduki peringkat pertama sebagai wisatawan mancanegara terbanyak selama periode Januari—November 2023 yang paling banyak mengunjungi Indonesia dengan total 15,73% atau sebanyak 1,63 juta wisatawan.

Sebagai pengingat, pada awal Januari 2024, perusahaan Malaysia Capital A Bhd, induk maskapai penerbangan AirAsia akan menggabungkan divisi bisnis penerbangan hemat biaya (budget carrier) dengan afiliasi penerbangan jarak jauh (long-haul) dalam rangka menyederhanakan operasional perusahaan.  

Baca juga: AirAsia (CMPP) Buka Rute Internasional Baru ke Malaysia

Rinciannya, Capital A Bhd mengadakan penawaran tidak mengikat untuk menjual unit maskapai penerbangannya di Malaysia dan AirAsia Aviation Group Ltd. — yang terdiri dari anak perusahaannya di Thailand, Indonesia, Filipina, dan Kamboja—kepada AirAsia X Bhd.

Manajemen AirAsia mengatakan, dalam proyeksi pada tahun 2024, AirAsia akan lebih berfokus kepada pemulihan penuh untuk keseluruhan armada pesawat milik perseroan. Nantinya, seluruh maskapai AirAsia akan berdiri di bawah satu perusahaan, yakni AirAsia Aviation Group.

"AirAsia juga berharap untuk dapat mengaktifkan kembali 191 pesawat pada akhir kuartal I/2024, dengan 166 di antaranya sudah kembali beroperasi sebelumnya," pungkas manajemen AirAsia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.