Free

Kontributor Kinerja Bank Neo Balikkan Rugi jadi Laba Kuartal I/2024

Bank Neo Commerce telah melakukan transformasi bisnis dalam 3 tahun terakhir, termasuk mengoptimalisasi pendapatan dan juga meningkatkan efisiensi.

Arlina Laras

24 Mei 2024 - 17.05
A-
A+
Kontributor Kinerja Bank Neo Balikkan Rugi jadi Laba Kuartal I/2024

Bisnis, JAKARTA – PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) atau BNC berhasil membalikkan rugi menjadi laba pada kuartal I/2024. Tercatat laba bersih perseroan sebesar Rp14,23 miliar. Pada periode yang sama tahun lalu, BNC mengalami rugi Rp68,4 miliar.

Mengutip laporan keuangan, Kamis (23/5/2024), capaian BBYB didorong oleh peningkatan pendapatan bunga bersih (net interest income/NII) sebesar 19,36% YoY menjadi Rp825,52 miliar dari sebelumnya Rp691,61 miliar. 

Margin bunga bersih (net interest margin/NIM) bank pun naik 378 basis poin (bps) ke level 19,92% dari 16,14%

Baca juga: DPK Bank Moncer dari Cuan Korporasi Makin Unggul di Asia Tenggara?

BNC juga mencatatkan peningkatan signfikan dari pendapatan lainnya yang tumbuh 166,17% YoY menjadi Rp133,47 miliar ketimbang sebelumnya Rp50,14 miliar. 

Selanjutnya, pada rasio profitabilitas, per Maret 2024 BBYB mencatatkan perbaikan rasio imbal balik ekuitas (return on equity/ROE) sebesar 1,67% dari yang sebelumnya terparkir negatif di level 7,61%. 

Lalu, rasio imbal balik aset (return on asset/ROA) BBYB berada di level 0,30% dari yang sebelumnya terparkir di zona negatif 1,38% 

BBYB juga menekan beban operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) hingga 791 bps menjadi 98,83% dari 106,74%. Makin kecil BOPO menunjukkan semakin efisiennya perbankan dalam menjalankan usahanya.  

Sementara itu, dari sisi intermediasi, Bank Neo Commerce menyalurkan total kredit sebesar Rp9,4 triliun per Maret 2024, terkoreksi 13,87% YoY dari Rp10,91 triliun. Alhasil, aset bank turun tipis 1,04% YoY menjadi Rp18,91 triliun dari Rp19,11 triliun 

 

 

Seiring dengan kinerja kredit, rasio kredit bermasalah (nonperforming loan/NPL) gross BBYB naik 41 bps ke level 3,94% dari 3,53%. Sementara, NPL net turun 137 bps menjadi 1,3% dari 2,67% 

Terakhir, dari sisi pendanaan, BBYB telah meraup dana pihak ketiga (DPK) sebesar Rp14,35 triliun, turun 2,75% YoY, dibanding tahun sebelumnya Rp14,75 triliun. Adapun, dana murah atau current account savings account (CASA) juga susut tipis 0,47% YoY menjadi Rp3,96 triliun dari Rp3,98 triliun.

Sebelumnya, Direktur Bisnis Bank Neo Commerce Aditya Windarwo menyatakan perseroan telah melakukan transformasi bisnis dalam 3 tahun terakhir, termasuk mengoptimalisasi pendapatan dan juga meningkatkan efisiensi.

Baca juga: Pendorong Kinerja Bank Neo (BBYB) dari Rugi jadi Untung pada Kuartal I/2024

Melalui upaya yang telah dilakukan, perseroan meyakini pada tahun ini akan membukukan laba, meskipun angkanya belum terlalu besar.

Sebagai informasi, hingga akhir 2023 BBYB masih mencatatkan kerugian,yaitu senilai Rp573,18 miliar. Meskipun masih membukukan rugi, tetapi angka tersebut susut dibandingkan rugi bersih pada tahun sebelumnya, yang senilai Rp789,05 miliar.

Aditya menyebutkan mulai dari kuartal IV/2024, perseroan sudah mulai memperlihatkan laba tipis dan akan berlanjut hingga awal tahun ini. "Itu [laba] dilanjutkan, sampai Maret [2024] kami bukukan profit tipis," ujarnya di Jakarta, Rabu (8/5/2024).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.