Kronologi dan Penyebab Kebocoran Gas PT Pindo Deli di Karawang

Polisi membeberkan kronologi terlepasnya gas clorine pada fasilitas produksi PT Pindo Deli di Karawang, Jawa Barat yang membuat 133 orang terdampak.

Anshary Madya Sukma

23 Jan 2024 - 12.54
A-
A+
Kronologi dan Penyebab Kebocoran Gas PT Pindo Deli di Karawang

Suasana pabrik kertas di salah satu fasilitas Asian Pulp and Paper (APP), perusahaan yang membawahkan PT Pindo Deli Pulp and Paper Mills, induk dari Lontar Papyrus. /asianpulppaper

Bisnis, JAKARTA – Polisi membeberkan kronologi kebocoran gas klorin pada fasilitas produksi PT Pindo Deli di Karawang, Jawa Barat yang membuat 133 orang terdampak.

Kepala Bidang Humas Polda Jabar, Kombes Pol Ibrahim Tompo menyampaikan kejadian tersebut terjadi pada Sabtu (20/1/2024) pada 19.00 WIB.

Baca juga: Kronologi Lengkap Kebakaran yang Terjadi Lagi di Morowali

Awalnya, gas bocor dari PT Pindo Deli itu ditemukan oleh saksi bernaman Rajab. Kemudian, dia menelusuri sumber terlepasnya gas klorin yang ditemukan di area penyimpanan gas tersebut.

"Diketahui di area storage chlorin ada gas klorin terlepas, diduga dari bolt flange [baut penyambung pipa] di klorin trap kendor [sambungan dari pipa ke tangki klorin]," tuturnya saat dihubungi, Senin (22/1/2024).

Kemudian, saksi tersebut melakukan penanganan dengan cara menutup akses gas klorin di tempat penyimpanan. Hanya, gas yang sudah keluar masih menyebar.

Lebih lanjut, Tompo mengatakan bahwa PT Pindo Deli kemudian melakukan penyemprotan'hujan buatan melalui kendaraan damkar agar gas yang tersisa tidak menyebar.

 

 Karyawan beraktivitas di pembibitan (nursery) Akasia untuk menghasilkan bibit pohon unggul sebagai bahan baku pulp dan kertas. /Istimewa 

"Untuk klorin yang sudah keluar dan menyebar, kemudian pihak PT Pindodelli menggunakan kendaraan damkar dan disemprotkan ke atas seperti hujan buatan agar gas klorin yang tersisa bisa dinormalisasi dan tidak menyebar," tambahnya.

Diberitakan sebelumnya, Bupati Karawang, Aep Syaepuloh mengatakan pihaknya telah berupaya melakukan tanggap darurat atas peristiwa kebocoran gas beracun tersebut.

Aep mencatat penanganan atas ratusan korban yang terdampak dan dalam masa pemulihan berada di rumah sakit seperti RS Rosela, RS Mandaya, RS Bayukarta dan RS Primaya.  

Baca juga: Kronologi Kebocoran Gas PT Pindo Deli di Karawang, Bikin 133 Warga Masuk RS

Dia memerintahkan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk melakukan evaluasi menyeluruh kepada korban di sekitar pabrik, terutama mereka yang membutuhkan penanganan medis agar dibawa ke rumah sakit terdekat.  

"Para korban yang saya temui tadi mayoritas mengeluh sesak nafas dan mata berair efek kebocoran gas beracun yang mereka hirup," pungkasnya 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.