Kunjungan ke Mal pada Imlek 2024 Diprediksi Naik Tipis

Akan ada hari libur peringatan Isra Mikraj Nabi Muhammad SAW pada Kamis (8/2/2024) dan hari raya Imlek yang jatuh pada Sabtu (10/2/2024).

Ni Luh Anggela

1 Feb 2024 - 14.02
A-
A+
Kunjungan ke Mal pada Imlek 2024 Diprediksi Naik Tipis

Suasana salah satu mal di Jakarta pada Natal 2023. Bisnis/Abdurrachman.

Bisnis, JAKARTA – Asosiasi Pengusaha Pusat Perbelanjaan Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja memperkirakan tingkat kunjungan ke pusat perbelanjaan atau mal jelang Imlek hanya naik 10% dibandingkan periode yang sama pada 2023.

Ketua Umum APPBI Alphonzus Widjaja menyampaikan, tingkat kunjungan yang naik tipis itu lantaran ada hari terjepit. Akan ada hari libur peringatan Isra Mikraj Nabi Muhammad SAW pada Kamis (8/2/2024) dan hari raya Imlek yang jatuh pada Sabtu (10/2/2024).

“Biasanya kalau yang ‘hari kejepit’ begini banyak yang akan long holiday, ambil cuti,” kata Alphonzus kepada awak media di Hotel The Langham, Rabu (31/1/2024).

Baca juga: Mimpi Lonjakan Wisatawan AS Saat Promosi Wisata RI Masih Minim

Dia mengatakan, masyarakat menengah ke atas biasanya akan memilih bepergian ke luar negeri selama libur panjang. Sedangkan masyarakat menengah ke bawah akan memilih untuk berwisata ke luar kota.

Sementara itu, dia optimistis tingkat kunjungan pada momentum Ramadan dan Idulfitri akan lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya. Alphonzus memprediksi tingkat kunjungan pada periode ini bisa meningkat sekitar 20—30%.

 

 

Adapun, pada 2024, asosiasi menargetkan peningkatan tingkat kunjungan sebesar 20%-30% dari tingkat kunjungan pada 2023. Pasalnya, pada 2023, pusat perbelanjaan masih harus berbagi ‘kue’ dengan sektor wisata mengingat adanya pandemi Covid-19 yang membuat pergerakan masyarakat terbatas.

“Di 2024 wisatanya tidak akan seluar biasa seperti 2023. Akan mulai normal, tapi bukan turun ya 2023 kan luar biasa fenomena wisatanya sehingga kami tidak harus berbagi lagi dengan wisata, jadi ada peningkatan,” jelasnya.

Baca juga: Jelang Imlek 2024, Tingkat Kunjungan ke Mal Diramal Cuma Naik 10%

Kendati demikian, dia khawatir tingkat kunjungan pada 2024 menurun akibat adanya pembatasan impor sebagaimana tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No.36/2023 tentang Kebijakan dan Pengaturan Impor. 

Kebijakan tersebut, tambah dia, membuat sejumlah peritel mengurungkan niat untuk membuka toko-toko baru.

Menurut catatan Bisnis, (20/12/2023), PT Midi Utama Indonesia Tbk. (MIDI) pada 2024 mematok target dengan 200 gerai baru Alfamidi. Untuk gerai Lawson, perseroan menargetkan untuk membuka 250 gerai baru pada 2024. Jumlah tersebut lebih sedikit dibandingkan target tahun sebelumnya sebanyak 500 gerai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.