Maju Selangkah! Tesla Disebut Finalisasi Investasi dengan RI

Menko Luhut Binsar Pandjaitan menyebut sejumlah pabrikan mobil listrik global, termasuk Tesla telah memfinalisasi perjanjian investasi dengan Indonesia.

Jaffry Prabu Prakoso

17 Jan 2023 - 18.58
A-
A+
Maju Selangkah! Tesla Disebut Finalisasi Investasi dengan RI

Menteri Luhut Binsar Pandjaitan bersama CEO Tesla Elon Musk. /Instagram Pandu Syahrir

Bisnis, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan membeberkan sebagian besar pabrikan kendaraan listrik global, seperti BYD Auto hingga Tesla Inc. telah memfinalisasi perjanjian dengan pemerintah untuk berinvestasi di Indonesia.

Hal itu disampaikan Luhut saat memberi pengarahan dalam Rakornas Kepala Daerah dan Forkopimda secara virtual seperti dilihat dari Kanal YouTube Kemendagri, Selasa (17/1/2023). 

“BYD Auto yang nomor satu di dunia, nomor dua Tesla, Hyundai, dan seterusnya. Ini semua sudah memfinalisasi perjanjian Indonesia dengan keputusan EV [kendaraan listrik] yang sudah kemarin di rapat kabinet dan kita bisa umumkan segera. Maka pemain besar dunia itu akan masuk ke Indonesia,” kata Luhut. 


Autopilot Tesla dilengkapi 8 kamera memberikan visibilitas 360 derajat di sekitar mobil pada jarak hingga 250 meter. /Tesla


Minat investasi pabrikan global itu, kata Luhut, berangkat dari sejumlah kebijakan investasi dan insentif kendaraan listrik yang telah disiapkan pemerintah. 

Dia mengatakan bahwa pemerintah bakal segera mengumumkan keputusan insentif fiskal dan nonfiskal kendaraan listrik itu untuk mendorong kesepakatan investasi dari pabrikan global yang menguasai mayoritas pasar mobil setrum dunia tersebut. 

“Kalau Anda lihat baterai kendaraan listrik itu akan membuat kita menjadi tujuan investasi yang bagus sekali. Ditunjang lagi dengan keberhasilan G20 kemarin,” kata dia. 

Baca juga: Respons Elon Musk saat Disebut Tesla Mau Bangun Pabrik di RI

Berdasarkan data yang diterima Bisnis, Tesla disebutkan ingin berinvestasi di Indonesia jika pemerintah menerapkan pembebasan bea masuk di Indonesia, khususnya terkait dengan kendaraan listrik dalam bentuk utuh atau completely built up (CBU) dari China. 

Selain itu, pemerintah diminta untuk memberlakukan pembebasan bea masuk CBU kendaraan listrik dalam perjanjian perdagangan bebas atau free trade agreement (FTA) China dan Indonesia secara dua arah (reciprocal). 

Saat ini, Tesla sedang mempertimbangkan Thailand dan Indonesia untuk rencana investasi tersebut. Seperti diketahui, Thailand telah menerapkan bea masuk CBU dari China 0 persen yang membuat harga produk Tesla kompetitif di pasar negara tersebut. 

Baca juga: Pemilik Tesla di China Tuntut Pemangkasan Harga

Seperti diberitakan sebelumnya, Tesla Inc. dikabarkan mendekati kesepakatan awal untuk membangun pabrik mobil listrik di Indonesia, seiring keinginan CEO Tesla Elon Musk untuk memanfaatkan cadangan logam bahan baku utama baterai di Indonesia. 

Dikutip dari bisnis.comBloomberg melaporkan, Kamis (12/1/2023), menurut orang-orang yang mengetahui hal ini, pabrik Tesla di Indonesia direncanakan memiliki kapasitas produksi 1 juta unit mobil per tahun. Hal ini sejalan dengan ambisi Tesla yang ingin semua pabriknya secara global mencapai kapasitas tersebut. 

Diskusi mengenai rencana investasi Tesla itu mencakup mengenai rencana untuk beberapa fasilitas di Indonesia yang melayani berbagai fungsi, termasuk produksi dan rantai pasok.

Sumber yang tak ingin disebutkan namanya menyebut bahwa kesepakatan belum ditandatangani dan masih bisa gagal. Elon Musk dan perwakilan Tesla belum menanggapi permintaan komentar atas kabar tersebut.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan bertemu dengan CEO Tesla Inc. Elon Musk - Instagram Anindya Bakrie. 

Bila kesepakatan ini terealisasi, pabrik di Indonesia akan menjadi pabrik Tesla ketiga di luar pasar asalnya, Amerika Serikat. Meskipun Indonesia menawarkan potensi 675 juta konsumen di Asia Tenggara, Indonesia dinilai sebagai pasar yang sulit bagi produsen mobil global. Sebab, penjualan mobil terbesar umumnya yang seharga di bawah US$20.000.

Selama rapat pemegang saham tahunan Tesla pada Agustus lalu, Elon Musk mengatakan bahwa dia mengharapkan perusahaan pada akhirnya akan membangun 10 pabrik hingga 12 pabrik secara global. Produsen mobil listrik itu juga sedang dalam pembicaraan akhir untuk membangun pabrik perakitan EV di Meksiko tahun lalu. (Nyoman Ary Wahyudi)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.