Free

Medco Energi (MEDC) Dapat Rp3,1 Triliun dari Shell

Dana tersebut merupakan uang muka hasil jual-beli minyak mentah yang diberikan SIETCO dengan nilai maksimal US$200 juta kepada Medco Energi Global Pte. Ltd.

Dionisio Damara

8 Apr 2024 - 15.57
A-
A+
Medco Energi (MEDC) Dapat Rp3,1 Triliun dari Shell

Fasilitas produksi dan penyimpanan terapung Belanak di South Natuna Sea Block B yang dikelola Medco E P Natuna (MEPN). /SKK Migas.

Bisnis, JAKARTA – PT Medco Energi Internasional Tbk. (MEDC) mendapat US$200 juta atau setara Rp3,1 triliun. Dana didapat dari transaksi minyak mentah dari Shell International Eastern Trading Company Pte. Ltd. (SIETCO), bagian dari Shell Plc.

Sekretaris Perusahan Medco Energi Siendy K. Wisandana mengatakan bahwa duit itu merupakan uang muka hasil jual-beli minyak mentah yang diberikan SIETCO dengan nilai maksimal US$200 juta kepada Medco Energi Global Pte. Ltd, anak usaha perseroan.

“Perseroan memberikan penjaminan serta penanggungan atas pemenuhan kewajiban MEG [Medco Energi Global] dalam perjanjian tersebut,” ujar Siendy dalam surat kepada Bursa Efek Indonesia (BEI), Minggu (7/4/2024).

Baca juga: Emiten Emas Grup Bakrie BRMS Habiskan Rp23,1 Triliun untuk Eksplorasi

Siendy menjelaskan bahwa transaksi tersebut tidak memiliki dampak terhadap kegiatan operasional, hukum, kondisi keuangan, atau kelangsungan usaha perseroan.  

Emiten migas Keluarga Panigoro ini diketahui membukukan penurunan kinerja laba bersih menjadi US$330,67 juta, atau setara Rp5,10 triliun (kurs jisdor Rp15.439) pada 2023. Nilai ini turun 37,71% dibandingkan 2022 yang meraih laba US$530,88 juta.

Sementara itu, perseroan mencatatkan jumlah pendapatan senilai US$2,24 miliar atau setara Rp34,72 triliun. Perolehan ini juga terkoreksi 2,72% secara tahunan (year-on-year/YoY).



Di tengah melemahnya kinerja pendapatan, MEDC mencatatkan kenaikan beban pokok dari posisi US$1,06 miliar pada 2022 menjadi US$1,21 miliar tahun lalu. Alhasil, perseroan mengakumulasikan laba kotor senilai US$1,03 miliar, turun 17,04% YoY.

Pada tahun ini, emiten Keluarga Panigoro tersebut menargetkan produksi minyak dan gas mencapai 145 mboepd, sedangkan biaya produksi migas ditargetkan di bawah US$10 per boe.

Direktur Utama Medco Energi Hilmi Panigoro mengatakan panduan ini lebih rendah dari 2023 karena dipengaruhi oleh sejumlah faktor, mulai dari pengurangan kontraktual hak partisipasi di PSC Koridor setelah Desember 2023, hingga permintaan gas yang lebih rendah di Singapura.

Baca juga: Medco Energi (MEDC) Kantongi Dana Jumbo Rp3,1 Triliun dari Shell

Adapun, untuk belanja modal atau capital expenditure (capex) MEDC menyiapkan US$350 juta atau setara Rp5,57 triliun. Pada saat bersamaan, perseroan juga membidik penjualan ketenagalistrikan sebesar 4.100 giga watt hour dengan capex US$80 juta.

--

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.