Mencari Mitra dan Dana Bangun Pabrik Panel Surya Pertama

PT Len Industri, PT PLN Indonesia Power, dan PT Agra Surya Energy berencana untuk berinvestasi membangun pabrik panel surya pertama di Indonesia. Negara butuh kucuran paling tidak Rp4 triliun.

Jaffry Prabu Prakoso

24 Feb 2023 - 16.57
A-
A+
Mencari Mitra dan Dana Bangun Pabrik Panel Surya Pertama

PLTS Terapung Cirata 145 MW yang terbesar di Asia Tenggara. /BKPM.

Bisnis, JAKARTA — Dewan Energi Nasional (DEN) tengah mendorong pembangunan pabrik panel surya pertama di Indonesia lewat kerja sama badan usaha milik negara (BUMN) dengan swasta.

DEN sudah memegang komitmen PT Len Industri (Persero), PT PLN Indonesia Power, dan PT Agra Surya Energy untuk berinvestasi pada pembangunan pabrik panel surya pertama di Indonesia tahun ini. 

“Kita sudah lakukan feasibility study. Kita butuh dana Rp4 triliun untuk membangun pabrik untuk modul surya itu,” kata Sekretaris Jenderal DEN Djoko Siswanto saat ditemui di Jakarta, Kamis (23/2/2023). 


Suasana instalasi panel surya dari ketinggian di Masjid Istiqlal, Jakarta. Bisnis/Himawan L Nugraha


Djoko mengatakan bahwa inisiasi pembentukan pabrik panel surya itu menjadi krusial di tengah impor komponen bahan baku yang terbilang tinggi dari China beberapa waktu terakhir. 

Di sisi lain, kata dia, Indonesia justru melakukan ekspor pasir silika sebagai salah satu bahan dasar pembentuk komponen panel surya yang relatif besar setiap tahunnya ke China. 

Seperti diketahui, Kementerian Perdagangan mencatat ekspor pasir silika ke China sempat menyentuh di angka 1,39 juta ton pada 2021. Saat itu, nilai ekspor ditaksir mencapai di angka US$23,18 juta.

Baca juga: Dilema Listrik Tenaga Surya 

“Selama ini kita hanya instalasi begitu, perakitan saja. Kalau sekarang masih impor kita belum punya pabrik itu. Kita akan bangun pabrik itu,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengaku geram lantaran kinerja ekspor aluminium serta panel surya domestik berada di urutan masing masing ke-33 dan ke-31 dunia. Malahan, sebagian besar bahan baku pembentuk dua produk itu dijual ke China. 

Baca juga: PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA : Jalan Tengah di Atap Rumah

Di sisi lain, Jokowi menyayangkan, justru ekspor bijih bauksit domestik berada di posisi ke-3 dunia. Artinya, sebagian besar bahan mentah itu belum terhilirisasi dengan optimal di dalam negeri. 

“Indonesia ini ekspor bahan mentah bauksit nomor 3 di dunia, tetapi ekspor aluminium kita nomor 33. Mentahannya nomor 3 kok barang setengah jadi, barang jadinya 33,” kata Jokowi saat membuka Mandiri Investment Forum, Jakarta, Rabu (1/2/2023).


Apalagi, Jokowi menambahkan bahwa potensi nilai tambah yang bisa diambil Indonesia lewat industrialisasi panel surya dapat mencapai 194 kali dari nilai ekspor bahan mentah.

"Kalau ini kita kerjakan panel surya itu nilai tambahnya sampai 194 kali, perkaliannya coba nikel sudah 33 kali, yang ini 194 kali," tuturnya. (Nyoman Ary Wahyudi)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.