Pelabuhan Pertamina Raih Penghargaan Green Port

Pertamina Trans Kontinental (PTK) meraih penghargaan tingkat Asia Pasifik atas inisiasinya dalam menjalankan operasional port (pelabuhan) berbasis lingkungan atau green port. Penghargaan ini diberikan oleh APEC Port Services Network (APSN)

Rinaldi Azka

5 Nov 2023 - 14.37
A-
A+
Pelabuhan Pertamina Raih Penghargaan Green Port

Pelabuhan Pertamina Trans Kontinental./Istimewa

Bisnis, JAKARTA - PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) meraih penghargaan tingkat Asia Pasifik atas inisiasinya dalam menjalankan operasional port (pelabuhan) berbasis lingkungan atau green port. Penghargaan ini diberikan oleh APEC Port Services Network (APSN), organisasi internasional di bawah Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC).

Penghargaan APSN Green Port Award System 2023  diraih melalui salah satu segmen bisnis marine, PTK Shorebase Tanjung Batu (PSTB) Kalimantan Timur, di acara APSN Forum on Innovative Ports for a Low-Carbon and Digital Future di Thailand (25/10/2023).

Inisiasi PSTB ini sejalan dengan program APSN dalam meningkatkan kesadaran lingkungan dan meningkatkan pemahaman tentang strategi pengembangan pelabuhan hijau untuk mencapai keseimbangan antara pembangunan ekonomi dan perlindungan lingkungan di komunitas Pelabuhan.


Direktur Operasi PTK Slamet Harianto mengatakan bahwa penghargaan yang diterima PSTB ini merupakan apresiasi dari ekternal atas komitmen dan dedikasi operasional ramah lingkungan yang dilakukan di PSTB sebagai bagian bisnis PTK.

“Penghargaan ini diharapkan menjadi awal bagi PTK untuk tetap konsisten, terus berinovasi, dan mewujudkan operasi ramah lingkungan di seluruh pelabuhan milik PTK. Ke depannya diharapkan semakin banyak pihak eksternal yang memberikan apresiasi dan nama PTK mulai dikenal di forum internasional,” ujar Slamet dikutip Minggu (5/11/2023).

Baca Juga : Mengawal Divestasi Saham dan Monetisasi Bijih Nikel Vale (INCO) 

Indikator penilaian perusahaan yang menerima APSN Green Port Award System 2023  terdiri atas Commitment and Willingness (25%), Action & Implementation (50%), serta Efficiency and Effectiveness (25%). Tahapan penilaian penghargaan ini terdiri atas port self-evaluation (seleksi berkas), evaluasi (inspection of application package completeness, foundation of evaluation committee, penilaian ahli, dan perhitungan score), dan tahap approval & awarding oleh APSN Council.

Dalam menjalankan operasional pelabuhan, PSTB secara langsung telah mengimplementasikan Green Port antara lain: melakukan manajemen lingkungan yang seperti pengelolaan limbah B3 & non B3, pengendalian emisi & kualitas udara ambien, serta reduksi konsumsi energi. PSTB juga masuk dalam lingkup lokasi yang tersertifikasi ISO 14001: 2015 hingga tahun 2023 yang mencerminkan upaya yang konsisten pada manajemen lingkungan.

Baca Juga : Kilang Cilacap akan Produksi Avtur Sawit 100% pada 2026 

Pada 2021, PSTB melakukan penggantian genset ke penggunaan listrik eksternal dilanjutkan dengan pemasangan solar panel pada tahun 2023 yang diestimasikan dapat menghemat energi hingga 195,72 ton CO2e/tahun. Beberapa program inovasi PSTB lainnya juga di implementasikan berupa baseline audit energi, penampungan air hujan yang kemudian dikelola menjadi air bersih, serta food composting. Personil PSTB juga telah mendapat beberapa sertifikasi di bidang lingkungan yang mendukung operasional green port PSTB.

Optimalisasi penerapan Green Port di PSTB dan raihan penghargaan tersebut tentunya akan berdampak pada kelancaran distribusi energi nasional, mengingat PSTB memegang peran penting dalam keamanan energi di wilayah Kalimantan Timur dan sekitarnya. Hal ini juga mendukung PTK untuk memantapkan posisi sebagai perusahaan jasa maritim yang terintegrasi dengan skala global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Rinaldi Azka

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.