Periode Mudik, Pergerakan Truk Barang Berhenti 12 Hari

Kementerian Perhubungan melarang angkutan barang dan truk untuk melewati tol dan non tol selama 12 hari. Namun, arus komoditas utama seperti pangan dan kebutuhan dasar publik diberi pengecualian.

Rayful Mudassir

7 Apr 2023 - 11.24
A-
A+
Periode Mudik, Pergerakan Truk Barang Berhenti 12 Hari

Angkutan logistik melintasi ruas jalan di Jakarta./Bisnis

Bisnis, JAKARTA - Pengusaha angkutan barang dan truk harus memarkirkan kendaraannya selama 12 hari selama periode mudik Lebaran 2023. Pembatasan ini berlaku dalam beberapa periode masa libur panjang.  

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah mengeluarkan ketentuan larangan bagi truk dan angkutan barang untuk melewati jalan tol dan non tol. Praktis, mereka sama sekali tidak beroperasi selama masa larangan berlaku. 

Regulasi tersebut tertuang dalam Keputusan Bersama Direktorat Jenderal Perhubungan Darat dengan Korlantas Polri dan Ditjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. 

Surat bernomor KP-DRJD 2616/2023, SKB/48/IV/2023, 05/PKS/Db/2023 ini berisi tentang Pengaturan Lalu Lintas Jalan Serta Penyeberangan Selama Masa Arus Mudik dan Arus Balik Angkutan Lebaran Tahun 2023/1444 Hijriah.

Baca juga: Siasat Jasa Logistik Dulang Cuan Jelang Lebaran

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Hendro Sugiatno menjelaskan bahwa pengaturan pembatasan operasional angkutan barang diberlakukan pada ruas jalan tol dan non tol. 

Secara terperinci, ketentuan waktu pengaturan lalu lintas untuk masa arus mudik diberlakukan mulai Senin, 17 April 2023 pukul 16.00 hingga Jumat, 21 April 2023 pukul 24.00.

Sementara itu, pembatasan operasional angkutan barang untuk arus balik akan dibagi menjadi 2 bagian. Pembatasan periode 1 berlaku mulai Senin, 24 April 2023 pukul 00.00 hingga Rabu, 26 April 2023 pukul 08.00. 

“Untuk arus balik periode 2 berlaku mulai Sabtu, 29 April 2023 pukul 00.00 hingga Selasa, 2 Mei 2023 pukul 08.00,” jelas Hendro dalam keterangan resminya, Rabu (5/4/2023).

Dengan demikian, pembatasan truk angkutan barang akan berlangsung selama total 12 hari.

JENIS KENDARAAN

Hendro memaparkan, pembatasan ini berlaku untuk 5 kategori kendaraan. Pertama, mobil barang dengan Jumlah Berat Yang Diizinkan (JBI) lebih dari 14.000 kilogram; Kedua, mobil barang dengan 3 sumbu atau lebih; Ketiga, mobil barang dengan kereta tempelan.

Keempat, mobil barang dengan kereta gandengan; dan kelima, mobil barang yang digunakan untuk pengangkutan hasil galian (tanah, pasir, batu), hasil tambang, dan bahan bangunan.

Adapun, pembatasan ini tidak berlaku bagi beberapa jenis kendaraan angkutan barang. Kendaraan pengangkut bahan bakar minyak atau bahan bakar gas, hantaran uang, hewan ternak, pupuk, sepeda motor mudik dan balik gratis mendapatkan dispensasi dari kebijakan ini.

Pengecualian juga diberikan pada kendaraan pengangkut barang pokok seperti beras, tepung terigu/tepung gandum/tepung tapioca, jagung, gula, sayur dan buah–buahan, daging, ikan, daging unggas, minyak goreng dan mentega, susu, telur, garam, kedelai, bawang, serta cabai. (Lorenzon Anugerah Mahardhika)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Rayful Mudassir
Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.