PGN (PGAS) Kunci Alokasi Gas Murah dari Conrad Asia Energy

PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) atau PGN mendapatkan alokasi gas dengan harga miring dari Conrad Asia Energy Ltd dari Blok Duyung, Lapangan Mako, Cekungan West Natuna.

Stepanus I Nyoman A. Wahyudi

5 Feb 2024 - 15.11
A-
A+
PGN (PGAS) Kunci Alokasi Gas Murah dari Conrad Asia Energy

Bisnis, JAKARTA — PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) atau PGN akhirnya mendapatkan alokasi gas dengan harga miring dari Conrad Asia Energy Ltd dari Blok Duyung, Lapangan Mako, Cekungan West Natuna. 

Conrad mengalokasikan 29,5% dari keseluruhan volume penjualan gas Blok Duyung kepada PGN. Alokasi domestic market obligation (DMO) itu mengamanatkan Conrad untuk menjual gas ke perusahaan pelat merah tersebut dengan harga US$5,5 million british thermal unit (MMBtu). 

Saat ini, Conrad bersama dengan PGN tengah menyelesaikan perjanjian formal untuk melanjutkan amanat DMO dari revisi PoD Lapangan Mako tersebut. 

“Conrad telah membuat kemajuan yang solid untuk pengembangan lapangan Mako pada kuartal ke-4 2023 kendati terdapat keterlambatan FID yang disebabkan karena perpanjangan negosiasi dengan WNTS,” kata Managing Director dan CEO Conrad Miltos Xynogalas seperti dikutip dari keterangan resmi, Minggu (4/2/2024). 

Seperti diketahui, revisi PoD itu diteken Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif pada November 2022 lalu. 

Baca juga:

Pemerintah Siapkan Insentif untuk Swasta-PGAS Bangun Jargas

Kondisi Sulit PGN (PGAS) Terapit Harga Gas Manufaktur dan MEDC

PGAS Confronts Declining Profitability Risk

Lewat revisi PoD itu, contingent resources gas dari lapangan Mako naik 458% ke level 297 miliar kaki kubik pasca-suksesnya pengeboran apraisal tahun sebelumnya.

Sementara itu, Sekretaris Perusahaan PGN Rachmat Hutama belum memberi konfirmasi lanjutan ihwal pengerjaan fasilitas pipa dari Blok Duyung untuk penyaluran gas ke industri domestik. Sebab, pertanyaan tertulis Bisnis melalui WhatsApp belum dibalas. 

Di sisi lain, Conrad juga masih bernegosiasi dengan SembCorp untuk menyelesaikan perjanjian jual beli gas (GSA) definitif, setelah sebelumnya perjanjian tidak mengikat sudah diteken akhir tahun lalu. 

Beberapa poin penting dalam negosiasi GSA itu di antaranya rencana penjualan gas sejak awal masa produksi hingga masa akhir kontrak bagi hasil atau production sharing contract (PSC) di Blok Duyung berakhir pada 2037.

Dengan total volume penjualan gas mencapai 293 triliun british thermal unit (Tbtu) (c 293 Bcf) dengan potensi penambahan mencapai ke level 392 Tbtu (c 392 Bcf), setara dengan 71% dan hingga 95% dari keseluruhan pontensi 2C contingent resources mencapai 413 Bcf, seperti yang diuji oleh GaffneyCline Associates pada 26 Agustus 2022 lalu. Penjualan gas nantinya bakal mengikuti harga minyak mentah Brent. 

Adapun, penyelesaian GSA dari Lapangan Mako itu menjadi krusial untuk Conrad terkait dengan kelanjutan divestasi atau farm-down sebagian hak partisipasi mereka di Blok Duyung yang berada di lepas pantai Cekungan Natuna Barat, Kepulauan Riau. 

Miltos mengatakan, perusahaan masih berfokus untuk menyelesaikan sejumlah ketentuan pada negosiasi GSA gas lapangan itu kepada pembeli Singapura saat ini. 

“Targetnya di akhir kuartal kedua 2024 GSA sudah bisa difinalisasi, seperti yang diharapkan oleh semua pihak,” kata Miltos. 

Conrad melalui anak usahanya, West Natuna Exploration Limited, memegang 76,5% hak partisipasi di blok migas lepas pantai Duyung PSC bersama dengan Coro Energy Duyung (Singapura) Pte. Ltd (bagian dari Coro Energy Ltd yang terdaftar di London AIM, dengan 15% hak partisipasi) dan Empyrean Energy PLC (8,5% hak partisipasi) sebuah perusahaan yang didirikan di Inggris.  


Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Rayful Mudassir

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.