Respons Positif Menaikkan Batas Pinjaman Produktif Industri Pinjol

Regulasi diharapkan bisa mempertimbangkan pertumbuhan pendanaan industri fintech lending ke arah yang lebih baik lagi.

Pernita Hestin Untari

22 Apr 2024 - 17.04
A-
A+
Respons Positif Menaikkan Batas Pinjaman Produktif Industri Pinjol

Warga sedang mencari tahu tentang pinjol. Bisnis/Himawan L. Nugraha.

Bisnis, JAKARTA — Rencana Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang akan menaikan batas atas pendanaan penyelenggara financial technology peer-to-peer (P2P) lending alias pinjaman online (pinjol) ke sektor produktif direspons positif salah satu pelaku industri. Saat ini, angkanya Rp2 miliar. 

Country Head Modalku Indonesia Arthur Adisusanto mengatakan bahwa peningkatan batas atas pendanaan dapat membuat perseroan untuk memperluas jangkauan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang cenderung lebih stabil dalam hal aktivitas bisnis. Selain itu, mereka membutuhkan pendanaan lebih tinggi demi kelancaran arus kas bisnis. 

Penentuan batas maksimum pendanaan, tambah Arthur, diharapkan bisa mempertimbangkan pertumbuhan pendanaan industri fintech lending ke arah yang lebih baik lagi. 

Baca juga: Blokir 585 Pinjol dan Pinpri Ilegal, Satgas Pasti OJK: Waspadalah!

Hal ini tentunya harus diiringi dengan penerapan praktik manajemen risiko di penyelenggara,” katanya saat dihubungi Bisnis, Minggu (21/4/2024). 

Arthur menyebut pihaknya juga setuju dengan regulator terkait syarat dan ketentuan yang ditetapkan apabila kenaikan batas tersebut diterapkan. 

Adapun OJK mewajibkan beberapa syarat supaya penyelenggara fintech P2P lending dapat memberikan pendanaan di atas Rp2 miliar yakni memiliki kualitas kredit yang baik dengan tingkat wanprestasi selama 90 hari (TWP90) maksimal 5% selama enam bulan terakhir. Lalu, penyelenggara tidak dalam sanksi pembatasan kegiatan usaha. 

“Modalku telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan OJK. Hingga enam bulan terakhir, rasio TWP90 Modalku terbilang cukup stabil, yakni di bawah tingkat NPL ideal yang telah ditetapkan,” kata Arthur. 

Sebagai informasi, rasio tingkat keberhasilan kredit selama 90 hari (TKB90) Modalku per 21 April 2024 berada di angka 97,33%. Oleh sebab itu, rasio TWP90 perseroan mencapai 2,67% di mana masih berada di atas ambang batas yang ditetapkan OJK yakni 5%. 

 

 

Sebelumnya, Kepala Eksekutif Pengawas Lembaga Pembiayaan, Perusahaan Modal Ventura, Lembaga Keuangan Mikro, dan Lembaga Jasa Keuangan Lainnya OJK Agusman menyebut bahwa peningkatan batas atas pinjaman P2P lending ke sektor produktif masih dalam kajian. 

Per 15 April, ketentuan tersebut disebut akan masuk dalam RPOJK terkait Penyelenggaraan Layanan Pendanaan Bersama Berbasis Teknologi Informasi (LPBBTI) yang saat ini tengah disusun oleh OJK. 

Baca juga: OJK Kaji Kenaikkan Batas Pinjaman Produktif Industri Pinjol, Fintech Modalku:Membantu UMKM

“Kenaikan batas atas tersebut sedang dilakukan kajian agar dimungkinkan untuk LPBBTI yang memiliki TWP90 maksimal 5% dalam kurun enam bulan terakhir,” kata Agusman dalam jawaban tertulisnya, dikutip Jumat (15/4/2024). 

Selain itu, Agusman menambahkan, penyelenggara juga tidak sedang dalam pengenaan sanksi pembatasan kegiatan usaha dari OJK. Di sisi lain, regulator juga masih mengkaji opsi pencabutan moratorium pemberian izin usaha penyelenggara LPBBTI khusus sektor produktif dan UMKM.  

Atas opsi pencabutan moratorium tersebut, pihaknya mempertimbangkan kepentingan publik, yakni berupa kebutuhan masyarakat terhadap layanan LPBBTI. Lalu, potensi pertumbuhan penyelenggara LPBBTI yang ada agar dapat tumbuh secara optimal, serta persaingan usaha yang sehat dan tidak melawan hukum.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.