Sentimen Segar Saham Bank MNC dan Nobu Seiring Isu “Merger”

Setelah pengumuman rencana merger dari OJK, saham Bank MNC (BABP) dan Bank Nobu (NOBU) kompak menguat pada perdagangan hari ini, Selasa (28/2/2023).

Jaffry Prabu Prakoso

28 Feb 2023 - 16.53
A-
A+
Sentimen Segar Saham Bank MNC dan Nobu Seiring Isu “Merger”

Karyawan mengamati pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di salah satu kantor perusahaan sekuritas di Jakarta. /Bisnis-Suselo Jati

Bisnis, JAKARTA – Kinerja harga saham kedua bank milik konglomerat Hary Tanoesoedibjo, PT Bank MNC Internasional Tbk. (BABP) dan James Riady, PT Bank Nationalnobu Tbk. (NOBU) kompak mengalami penguatan pada penutupan perdagangan hari ini, Selasa (28/2/2023).

Usai dikonfirmasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bahwa keduanya akan merger, saham BABP melesat 13,19 persen atau naik 12 poin ke level Rp103 per helai.

Seiring dengan penguatan BABP, saham NOBU juga ditutup di zona hijau sebesar 9,62 persen atau naik 50 poin ke level Rp570 per helai.


Logo PT Bank MNC Internasional Tbk. (BABP) dan PT Bank National Nobu Tbk. (NOBU). 



Sementara sebelumnya, BABP juga dibuka melesat 4 persen ke level Rp95 per dari posisi pada perdagangan sebelumnya Rp91 per lembar. Sedangkan, saham NOBU sendiri juga dibuka menguat 4 persen menjadi Rp540 per helai dari Rp520 pada penutupan perdagangan sebelumnya.

Untuk diketahui, pada Rapat Dewan Komisioner Bulanan, Senin (27/2/2023), Kepala Eksekutif Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK, Dian Ediana Rae menjelaskan bahwa dua bank tersebut telah menyampaikan rencana merger, bahkan sebelum deadline pemenuhan ketentuan modal inti pada 2022 lalu.

"Terkait dengan merger dua bank yakni Bank MNC dan Bank Nobu, mereka sudah mengajukan rencana merger sebelum deadline pada 2022 kemarin. Jadi memang ini sedang dalam proses sudah ada tim merger dan sudah ada langkah-langkah realisasi mergernya," jelasnya.

Baca juga: ASII Bertabur Sentimen Positif, Bolehlah Sahamnya Diburu

Dian menambahkan, aksi merger tersebut bukan lagi dilangsungkan untuk memenuhi ketentuan modal inti minimum Rp3 triliun.

"Jadi kalau ngobrolnya tentang dua bank itu adalah merger yang akan memperkuat dua usaha ini," tambahnya.

Di samping itu, OJK berkeyakinan bahwa ke depan Bank MNC dan Bank Nobu dapat bersinergi secara baik. Dian juga menegaskan keduanya telah sama-sama memiliki komitmen yang jelas untuk menggelar merger.

"Sudah jelas dan sudah ada timnya jadi tak akan mundur dan mereka juga akan terus mempercepat merger ini sehingga hadir menjadi bank yang lebih kuat lagi," pungkasnya.

Baca juga: Rugi Membengkak Akibat Noice, MARI Belum Kehilangan Asa

Sebagaimana diketahui, Sebelumnya, kabar aksi korporasi merger BABP dan NOBU memang sudah mulai terendus. Bahkan, Corporate Secretary BABP Heru Sulistiadhi juga sempat memberikan sinyal akan menggelar aksi korporasi merger tersebut. Hanya, merger dilakukan dalam rangka naik kelas, bukan untuk melakukan pemenuhan ketentuan modal inti.

"OJK tidak pernah mengarahkan untuk merger karena keputusan merger adalah kesepakatan para pihak dalam rangka meningkatkan kapasitas menjadi bank dengan modal inti Rp6 triliun dengan kategori KBMI 2," jelasnya dalam keterangan tertulis yang dibagikan pada keterbukaan informasi, Senin (13/2/2023). (Alifian Asmaaysi)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.