SPEKTRUM: Komunikasi

Pada momen akhir tahun lalu, saat singgah makan malam di sebuah kedai ikan asap di sekitar Probolinggo, pemilik warung makan Bu Yuli menghampiri dan menyajikan langsung pesanan kami, meskipun pelayannya terlihat tidak sedang melayani tamu lain.

Fajar Sidik

13 Jan 2023 - 08.13
A-
A+
SPEKTRUM: Komunikasi

Fajar Sidik

Pada  momen  akhir   tahun  lalu,  saat   singgah  makan  malam   di  sebuah  kedai   ikan  asap  di   sekitar  Probolinggo,  pemilik   warung  makan Bu   Yuli  menghampiri  dan   menyajikan  langsung  pesanan   kami,  meskipun  pelayannya   terlihat  tidak  sedang   melayani  tamu  lain.   Dua  potong  ikan   asap,  sambal,  lalapan   dan  tiga  gelas   teh  manis  hangat   dihidangkan  sambil  sedikit   menjelaskan  menu  andalannya   itu.  

“Ikannya  diasap  dengan   baik.  Jadi  dagingnya   lembut  dan  tidak   basah.  Apalagi  dicocol   sambal  tomat  dan   lalapan,  dijamin  seger.   Silakan!”  ujarnya  dengan   ramah. Ibu  Yuli  rupanya   tahu  betul  bahwa   mayoritas  tamu  yang   berkunjung  di  kedai   ikan  asapnya  adalah   orang-orang  yang  hanya   singgah  saat  menempuh  perjalanan.

Dia  pun  mencoba   berkomunikasi  secara  personal   dengan  menggali  informasi   tentang  kami,  dari   mana  dan  mau   ke  mana,  hingga   memberikan  rekomendasi  tempat   penginapan  terdekat  karena   sudah  cukup  larut. Dalam   momen  yang  kurang   dari  1  jam,   Bu  Yuli  mampu   membangun  komunikasi  yang   baik,  akrab,  dan   mengena  kepada  konsumennya. 

“Nanti  kalau   jalan  tol  baru   sudah  dibuka.  Sempatkanlah   mampir  lagi  ke   sini  ya,”  katanya   dengan  penuh  pengharapan.

Rupanya  rencana  pembukaan   jalan  tol  Probolinggo   Timur-Simpang  Susun  Gending,   menjadi  kekhawatiran  tersendiri   bagi  Bu  Yuli   karena  berisiko  kehilangan   pelanggan  di  warung   makannya. Lalu  bagaimana  terhadap   kita  yang  dilanda   kekhawatiran  akan  ancaman   resesi  yang  persoalannya   digambarkan  begitu  pelik   dan  kompleks?

Prospek   perekonomian  yang  suram,   membuat  sebagian  kalangan   dilanda  kegamangan  dalam   mengarungi  tahun  Kelinci   Air  ini. Bank  Dunia   menggambarkan  perekonomian  global   tahun  ini  menghadapi   risiko  perlambatan  tajam   dan  berkepanjangan.  ADB   menyebutnya  sebagai  kesuraman   global  yang  bakal   meredupkan  prospek  Asia.  

IMF   memperingatkan  dunia  bahwa   kita  akan  menghadapi   krisis  biaya  hidup.   Ngeri  sekali  bukan! Sayangnya, kebanyakan kita  tidak   tahu  apa  yang   harus  dilakukan  untuk   bersiap  menghadapi  risiko   terburuk  yang  kemungkinan   terjadi  di  depan.   

Apakah  berhemat  dan   mengetatkan  pengeluaran  setiap   rumah  tangga  menjadi   solusi,  ketika  usaha   mikro  di  sekeliling   kita  tengah  berjuang   demi  memenuhi  kebutuhan   hidup  sehari-hari?  Sepertinya   dalam  kehidupan  sosial   tidak  bisa  sesaklek   itu.  

Ada  banyak  Bu   Yuli  lain  di   sekitar  kita,  yang   harus  berjuang  mempertahankan  usahanya   agar  tetap  berjalan   demi  memenuhi  periuk   rumah  tangga.  Memang   situasi  yang  dihadapi   saat  ini  tidak   mudah.  Namun,  kekhawatiran   terhadap  sesuatu  yang   belum  tentu  terjadi,   dan  disikapi  secara  berlebihan,   bukanlah  sebagai  tindakan   yang  bijaksana.  

Mungkin  cara  Bu   Yuli  dalam  mengendalikan   kekhawatiran  lewat  komunikasi   yang  baik,  dapat   ditiru  para  pemangku   kepentingan  di  negeri   ini  untuk  menghasilkan   solusi-solusi  terbaiknya,  dan   kita  selamat  dari   mimpi  buruk  akibat   resesi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Nindya Aldila

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.