SPEKTRUM: Memaknai Mudik di Tahun Politik

Hari Raya Idulfitri 1 Syawal 1445 Hijriyah jatuh pada 10 April 2024 atau kurang dari sepekan lagi. Artinya, dalam pekan ini arus mudik Lebaran dimulai.

Aprianus Doni Tolok

4 Apr 2024 - 06.06
A-
A+
SPEKTRUM: Memaknai Mudik di Tahun Politik

Hari  Raya  Idulfitri 1  Syawal  1445 Hijriyah  jatuh  pada  10  April  2024  atau  kurang  dari  sepekan  lagi.  Artinya, dalam  pekan  ini  arus  mudik  Lebaran  dimulai. Mudik  pada  saat  hari  raya dan  hari  besar  nasional  sudah menjadi  tradisi  masyarakat  Indonesia.  Bukan  hanya  saat  Idulfi  tri,  mudik  ke  kampung  halaman  terjadi  saat Natal,  Iduladha,  dan  Tahun  Baru.    

Menyitir  Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia  (KBBI),  secara  etimologis, salah  satu  arti  kata  mudik  adalah  pergi ke  udik  atau  desa.  Secara  denotatif,  mudik  memang  demikian, jutaan  orang  pulang  ke  kampung  halaman untuk  merayakan  hari  raya  bersama  keluarga,  sanak  saudara, dan  handai  tolan.    

Lebih  dalam,  mudik  merupakan  fenomena  kultural  manusia  untuk  melepaskan kerinduan terhadap  asal usulnya,  baik  tempat  kelahiran,  dibesarkan,  dan  kepada  kepada  orang-orang  yang  pernah intim  di  masa lalu.    

Saya  tertarik  dengan  tulisan  Karo  AUPK  UIN  SGD  Bandung  Imam  Safe’i,  soal  mudik dan  Lebaran  yang dimuat  di  laman  Kementerian  Agama  (Kemenag)  pada  April  tahun  lalu.Dia  menyebut mudik  sarat  pesan simbolik  yakni  manusia,  siapa  pun  dia,  memiliki  kerinduan  terhadap  asalnya.  

Secara  fisik,  katanya, manusia  yang  berasal  dari  tanah  akan  rindu  kembali  ke  tanah,  manusia  yang  berasal dari Tuhan  akan  rindu  kembali  kepada  Tuhan-nya,  dan  manusia  yang  berasal  dari  kampung  juga merindukan kampung  halamannya.Kemudian,  saya  pun  teringat  dengan  pesan  Uskup  Keuskupan  Agung Jakarta Kardinal  Ignatius  Suharyo  dalam  Surat  Gembala  Pra-Paskah  2024.Kardinal  Suharyo  menyampaikan pesan baik  yang  terangkum  dalam  satu  kalimat  yakni  

“Memperkuat  solidaritas  dan  subsidiaritas  untuk  mewujudkan kesejahteraan  bersama”.  

Meskipun  tidak dikaitkan  dengan  fenomena  mudik  Lebaran,  hemat  saya,  Kardinal secara  lugas  menyebut  solidaritas sebagai  ikatan-ikatan  yang  mempersatukan  semua  orang  dan  kelompok-kelompok  sosial  satu sama lain.

Ikatan  inilah  yang  juga  mendasari  seseorang  melakukan  mudik  atau pulang  ke  kampung  halaman.  Berkaca dari  nilai-nilai  di  atas,  Hari  Raya  Paskah  dan  Idul fitri  pada  tahun ini yang  salah  satunya  dirayakan lewat mudik menjadi  momentum  positif  bagi  semua  orang.  Momentum positif  ini  tergambar  pada  ke  inginan  untuk saling  bahu  membahu  menciptakan  kedamaian  di  tengah dinamika  politik  yang  terus  bergejolak.Rekonsiliasi antarpribadi  dan  kelompok  yang  sempat  berbeda  pilihan politis  sangat  diperlukan.  Tujuannya  satu,  Indonesia  kembali  ke  khitahnya  yakni  menjadi  bangsa  besar yang  mampu  menyejahterakan  rakyatnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Nindya Aldila

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.