Suspensi Saham WIKA Belum Juga Dicabut meski Sudah Restrukturisasi

Ada beberapa hal yang membuat otoritas Bursa belum mencabut suspensi saham PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA).

Dionisio Damara

6 Mar 2024 - 20.48
A-
A+
Suspensi Saham WIKA Belum Juga Dicabut meski Sudah Restrukturisasi

Pembangunan Jalan Tol Tempadung KKT Kariangau. Ini merupakan proyek yang digarap PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. /Dok. Perseroan

Bisnis, JAKARTA – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) belum berencana mencabut suspensi saham PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA), meski perseroan telah mendapatkan lampu hijau restrukturisasi dari lembaga keuangan. 

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna menjelaskan ada beberapa hal yang membuat otoritas Bursa belum mencabut suspensi saham emiten BUMN Karya tersebut. 

Pertama, BEI melakukan suspensi saham WIKA di seluruh pasar pada 18 Desember 2023. Hal ini dikarenakan WIKA menunda pembayaran pokok Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A, yang jatuh tempo pada 18 Desember 2023. 

Baca juga: Kinerja Membaik, Sinarmas Sekuritas Rekomendasikan Beli Saham AVIA

“Hal tersebut mengindikasikan adanya permasalahan pada kelangsungan usaha perseroan,” ujar Nyoman saat dihubungi pada Rabu (6/3/2024). 

Menurutnya, sesuai dengan ketentuan III.9. Peraturan I-L tentang Suspensi Efek, BEI dapat mencabut suspensi saham apabila perusahaan tercatat telah memenuhi kewajiban atas hal-hal yang menjadi dasar pengenaan sanksi.

Kedua, berdasarkan ringkasan hasil Rapat Umum Pemegang Sukuk (RUPSU) atas Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A, yang disampaikan pada 2 Februari 2024, rapat tidak mencapai kuorum sebagaimana yang disyaratkan. 

Nyoman juga menuturkan WIKA saat ini masih melakukan upaya restrukturisasi obligasi dan sukuk yang dicatatkan di BEI. Oleh karena itu, otoritas Bursa masih memonitor perkembangan atas restrukturisasi seluruh obligasi dan sukuk milik perseroan.



“Sehubungan dengan belum terpenuhinya kewajiban atas hal-hal yang menjadi dasar suspensi, Bursa belum dapat mencabut suspensi saham WIKA,” kata Nyoman. 

Di sisi lain, WIKA bersama sejumlah lembaga keuangan telah merampungkan master restructuring agreement (MRA) dengan nilai outstanding sebesar Rp20,79 triliun. 

Nilai outstanding itu setara dengan 100% dari total utang yang direstrukturisasi. Hal ini dikarenakan WIKA dengan lembaga keuangan telah menyepakati MRA pada Februari 2024, menyusul kesepakatan yang diraih bersama 11 lembaga keuangan sebelumnya.

Baca juga: Sudah Restrukturisasi, BEI Belum Mau Cabut Suspensi Saham WIKA

Direktur Utama WIKA Agung Budi Waskito mengatakan tercapainya kesepakatan ini mencerminkan tingkat kepercayaan yang tinggi dari lembaga keuangan terhadap WIKA.

“Lembaga Keuangan memiliki keyakinan terhadap nilai dan kemanfaatan yang dapat dihadirkan oleh WIKA. Oleh sebab itu, tercapainya kesepakatan MRA akan memberikan dampak positif secara signifikan untuk mewujudkan penyehatan perseroan,” ujar Agung. 

 

---------------------

Disclaimer: berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel
Editor: Jaffry Prabu Prakoso

Anda harus login untuk mengomentari artikel ini

Total 0 Komentar

Kembali ke Atas
BIG MEDIA
Jalan K.H. Mas Mansyur No. 12AKaret Tengsin - Jakarta Pusat 10220
© Copyright 2024, Hak Cipta Dilindungi Undang - Undang.